Cara Hacker Meretas Akun Media Sosial, Sering Tidak Disadari!

Tanpa sadar apa yang menjadi akses ke dunia media sosial, sebagian informasi kita diretas

Saat ini hampir semua orang punya akun media sosial, sehingga disitulah para hacker beraksi mencuri informasi penting yang mungkin saja dibagikan.

Ilustrasi Hacker

Saat ini, Media Sosial telah menjadi bagian penting dari kehidupan kita sehari-hari.

Medsos membantu kami terhubung dengan siapa pun kapan pun di seluruh dunia.

Karena itu biasanya kamu juga menghabiskan banyak waktu dalam sehari di dalamnya.

Banyak komunikasi dalam medsos yang isinya detail pribadi dan keuangan kami di dalamnya.

Itulah sebabnya hacker memilih akun media sosial untuk diretas, karena mereka bisa mendapatkan setiap detail pengguna dengan mudah.

Artikel ini akan mengulas 7 cara bagaimana peretas meretas akun media sosial dan memberi Anda cara untuk melindungi diri sendiri.

Saat ini orang tidak begitu menyadari peretasan dan bagaimana melindungi diri mereka sendiri, itulah sebabnya akun mereka bisa diretas.

Hanya sedikit orang yang tahu tentang keamanan siber.

Jadi, seperti dilansir dari breakingolds, beginilah serangan yang biasa digunakan oleh peretas (hacker) untuk meretas akun media sosial dan Bagaimana melindungi diri Anda dari mereka.

1) Man In Middle Attack

Dalam serangan ini, hacker secara pribadi akan mencuri konfirmasi antara pengirim dan penerima, tanpa sepengetahuan mereka.

Pengguna mengira bahwa mereka berkomunikasi secara pribadi satu sama lain.

Tetapi peretas diam-diam menyampaikan dan mungkin mengubah komunikasi mereka, tanpa sepengetahuan mereka.

Misalnya: BurpSuite adalah software yang paling umum digunakan untuk melakukan jurus Man In Middle Attack ini.

Apa yang dilakukan Burpsuite adalah dengan cara menyadap antara mesin dan server dan menahan permintaan dengannya.

Burpsuite lalu akan memeriksa semua detail mesin mana yang meminta ke server dan dalam beberapa kasus, lalu Burpsuite juga dapat mengubahnya dan meminta hal lain dengan server.

Pada dasarnya, Burpsuite ini menipu mesin dan server.

Bagaimana cara melindungi diri Anda dari serangan seperti ini?

– Gunakan Antivirus dengan firewall bagus yang dapat mendeteksi pengguna palsu
– Gunakan VPN untuk jaringan pribadi
– Proxy Server untuk mengakses jaringan

2) Phishing

Phishing adalah peretasan paling umum dan paling efektif yang digunakan oleh peretas selama bertahun-tahun.

Dalam phishing, hacker membuat tiruan dari beberapa halaman login media sosial dan lalu membaginya dengan korban dan ketika korban login di halaman itu.

Maka nama pengguna dan kata sandi pengguna akan dialihkan ke mesin peretas.

Ada banyak peluang untuk diretas oleh cara ini, jika pengguna tidak memiliki pengetahuan dasar tentang internet.

Sebagian besar peretas membuat tiruan halaman login media sosial.

Serangan ini membutuhkan kesabaran dan keterampilan yang baik untuk membuat korban bisa login dari halaman duplikat Anda.

Bagaimana cara melindungi diri Anda dari serangan Phising ini?

– Selalu periksa URL sebelum masuk
– Login dengan menuliskan nama media sosial Anda di google
– Anda harus menggunakan browser yang bagus yang mampu mengidentifikasi halaman palsu
– Jangan login melalui email dan pesan

3) Keylogging

Keylogging adalah cara termudah untuk meretas media sosial.

Key logger adalah software yang dibuat oleh hacker untuk melacak atau merekam tombol keyboard yang ditekan oleh pengguna.

Lalu secara otomatis software membuat file tersebut dan mengirimkannya ke mesin hacker melalui internet.

Ini adalah cara paling efisien dari teknik peretas yang bahkan dapat meretas ahli komputer, karena Key logger ini dapat diunduh dari mana saja.

Bagaimana cara melindungi diri Anda dari serangan Key logger ini?

– Gunakan antivirus yang bagus
– Unduh perangkat lunak hanya dari situs tepercaya
– Pindai Setiap drive eksternal sebelum menggunakan

4) Password Browser

Biasanya, orang menyimpan kata sandi akun dan detail kartu kredit kami di browser.

Siapa pun dapat memeriksa detail tersebut dari pengelola kata sandi browser Anda dan mencurinya.

Seorang peretas bisa mendapatkan akses fisik laptop Anda melalui rekayasa sosial dan dapat mengekstrak semua kata sandi dari perangkat USB yang disebut Rubber Ducky .

Hal ini juga terjadi pada salah satu teman dan kemudian dia diperas oleh hacker.

Bagaimana cara melindungi diri Anda dari serangan pencurian Password Browser ini?

– Jangan bagikan informasi pribadi Anda dengan teman-teman Anda
– Jangan berbagi laptop Anda dengan siapa pun
– Jangan simpan kata sandi Anda di laptop Anda

5) Rekayasa Sosial

Rekayasa Sosial adalah teknik dasar untuk mengumpulkan informasi dari korban sebanyak yang Anda bisa.

Misalnya, seorang teman meminta kata sandi dari teman-temannya dan mendapatkannya.

Selain itu disebut juga manipulasi psikologis.

Hacker akan menanyakan informasi seperti nama, tanggal lahir, sekolah pertama, nama hewan peliharaan, nomor telepon, dll.

Dan dengan menggunakan informasi ini dia akan masuk ke akun sosial Anda.

Bagaimana cara melindungi diri Anda dari serangan Rekayasa Sosial ini?

– Jangan pernah membagikan informasi pribadi Anda dengan siapa pun
– Jangan percaya siapa pun atau tautan dengan mudah

6) Spoofing DNS

Cara ini bisa dimungkinkan jika pengguna dan peretas berada di jaringan yang sama.

SI peretas ini dapat mengganti halaman mesin korban dengan halaman palsu.

Ia juga dapat dengan mudah mendapatkan kredensial akun sosial pengguna dengan itu.

Bagaimana cara melindungi diri Anda dari serangan Spoofing DNS ini?

– Kelola server DNS Anda
– Kelola firewall Anda dengan aman

7) Pembajakan

Serangan ini menggunakan cookie yang disimpan dari browser Anda.

Saat pengguna masuk dari laptop, maka server dan mesin Anda mempertahankan sesi antara mereka dan detail sesi tersebut disimpan ke dalam cookie browser Anda.

Peretas akan meretas cookie tersebut untuk mendapatkan kredensial dan ekstensi Anda yang juga memiliki akses ke cookie tersebut.

Jadi pilih ekstensi Anda dengan hati-hati.

Bagaimana cara melindungi diri Anda dari serangan pembajakan ini?

– Jangan gunakan wifi publik apa pun
– Bersihkan cookie Anda setiap 4-5 hari

Itulah beberapa teknik paling umum yang digunakan oleh peretas untuk meretas akun media sosial.

Semoga Anda sekarang menyadari hal ini dan tahu bagaimana menjaga diri akun Anda agar tetap aman.

Tinggalkan komentar

bnsp
%d blogger menyukai ini: